Alhamdulillah… Inilah masaku untuk mulai bersemangat lagi menuntaskan tugas kuliahku! Yah…meskipun sebenarnya berat jauh dari keluarga, namun harus kujalani. Aku tidak khawatir, karena Alloh pasti telah memilihkan jalan terbaik untukku.

Tak lupa kuucapkan terimakasih untuk suamiku yang telah memberikan dukungan penuh kepadaku… Jazakumullohu khoiron… Trimakasih mas sudah mengusahakan agar saya bisa internetan disini…😀

Tumpang. Nama sebuah Kecamatan di Malang. Jauh jaraknya dari kos ku di deket kampus. Sekitar 22 km. Aku pun tinggal di rumah dinas Puskesmas Tumpang bersama keenam teman baruku dari Gizi B. Nyaman, hanya saja memiliki kesan pertama yang agak gimanaa.. gitu..hehe. Bisa dibilang “uka-uka” gitu deh waktu liat rumah dinasnya pertama kali. Gimana tidak,, kami berkunjung pada malam hari, sedangkan rumahnya sendiri sudah tidak dihuni. Halamannya penuh rumput liar. Ruangannya pengap berdebu dan agak berantakan. Pokoknya serem deh.. (Maaph kalo ada pegawai Puskesmas yang baca,,ada lanjutannya kok😀 ). Akan tetapi…

Hari ke-1 (20 Sept 2010)

Alhamdulillah hari ini pengarahan sebentar oleh Ahli Gizi Puskesmas, dan dapet keringanan untuk tidak bertugas dulu karena kita harus bersih-bersih rumah. Yah…lega rasanya setelah semua bersih. Cling….! Home sweet home….! Rumput-rumput di depan juga mulai dibersihkan sama bapak-bapak, bahkan sampai artikel ini saya buat bapak-bapak itu masih bersih-bersih di luar kayaknya…

Enak lho ternyata rumah dinasnya…😀 kayak dirumah sendiri…Fasilitas relatif lengkap, kamar mandi bersih, ruangan cukup luas, ada dapur, kamarnya nyaman,, sip deh!

Hari ini mungkin tak banyak kesan.. Cuma tadi sempet belanja juga ke pasar. Baru awal Pre-Di udah menjelajah pasar😛. Tapi tidak lama, cuma cari perlengkapan rumah di satu warung aja kok…

Hari ke-2

Hari ini pembagian tugas. Aku sebenernya kebagian tugas jaga di Puskesmas. Tapi karena suatu hal aku jadi terjun ke desa buat wawancara responden. Alhamdulillah dapet 5 responden di desa terjauh (sekitar 8 km dari Puskesmas). Sempet kehujanan, motor basah, sebagian kecil baju basah,,pulang langsung cuci-cuci deh…😛 Oh motorku…maafkan aku dirimu tak segera kubersihkan…aku masih lelah…hehe.

Temen2 sekamarku pada pulang ambil sepatu. Balik lagi besok. Malem ini akan sepi tanpa mereka😛 . Untung masih ada temen buat nemeni bobo’. Aku gak mau kalo bobo’ sendiri di rumah ini,, atuuut…😛

Sekarang sudah jam 14.57, aku belum makan siang. Laper. Beli maem dulu ah….

Hari ke-3

Hari ini ke desa lain lagi. Lebih deket sih, tapi….wow jalannya kereen,,,berbatu-batu lumayan jauh…tapi…setelah jalan berbatu habis,pemandangan alamnya…subhanalloh….! Kebun dan bukit membentang, hamparan ladang tebu, cabe, kacang panjang, bahkan di halaman rumah-rumahnya banyak yang menanam labu siam/ manisah. Banyak banget! Seneng deh disana. Udaranya sejuk, hampir tidak ada panas matahari. Teduh banget n dingin pokoknya. Di sepanjang jalan ada banyak mushola-mushola dan ada satu masjid besar.

Sampai pada salah seorang responden,,kami dikasih kue. Disana kue itu dinamakan “jajanan pan”. Enaak. Proses bikinnya lumayan lama dan agak rumit. Aku suka banget kue itu. Eh, ternyata dibungkusin pulang,,,hihihi. Alhamdulillah… aku bungkus deh buat dimakan bareng suami ntar waktu udah ketemu…😀

Pulangnya hujan lagi, basah lagi, jalannya makin ngeri deh, apalagi jalannya berbatu dan turun… Alhamdulillah selamat sampai di rumah…

Hari ke-4

Hari ini ke Desa yang jauh lagi. Dapet 6 responden. Alhamdulillah. Hujan lagi sih, tapi berteduh di rumah kader sampe menjelang Maghrib baru pulang. Tadi Dosen berkunjung tapi dah ditemui temen yang masih di Puskesmas. Pengennya sih istirahat buat penyuluhan ke SD dan SMP besok…

Hari ke-5

Hari Jum’at. Ke Desa lagi ambil data. Pertama kami ke SD buat penyuluhan dan ambil data sekaligus ngumpulin sampel garam. Terus waktu sholat Jum’at aku istirahat di rumah Bu Bidan cz lagi “libur”. Jam 1 mulai ambil data lagi ke SMP. Pulangnya hujan lagi deh lewat jalan turun berbatu…

Sampe rumah aku langsung ganti dan tancap gas lagi menuju rumah temen ngaji, 5 km dari rumah/ Puskesmas. Rencananya hari Ahad sore aku mulai tinggal disana sampai tugas di Tumpang berakhir.

Hujan, basah, sampai di rumah temen langsung dikasih baju ganti, teh hangat dan ngobrol sampe jam 4 lebih. Pulangnya masih dipinjami sweater hangat yang sekarang lagi kupakai juga🙂 karena jaketku basah. Seneng banget. Aku sangat bersyukur bisa bertemu beliau dan bisa pindah kesana😀 .

Hari ke-6

Hari Sabtu. Kami penyuuhan dan ambil data di SMP Tumpang. Tapi jam 10 aku balik ke Puskesmas buat menghadiri undangan perpisahan ko as. Makan-makan gitu deh😛 . Habis itu balik lagi ke SMP trus ke rumah bidan ambil daftar responden. Udah. Nganggur deh sampe sore (sebenernya sibuk sih entry data ke SPSS🙂 )…temen-temen pada pulang, tinggal aku dan salah seorang temenku aja di rumah dinas… sepi.

Hari ke-7

Hari Ahad. Pagi-pagi dah ke pasar belanja, trus masak-masak. Siangnya ada tamu, temen-temen praktek dari FKG UNAIR. Seneng deh, dapet banyak ilmu, saling sharing dan bercanda sampe sore. Sorenya aku pindahan ke rumah sodara. Deket sih, sekitar 5 km dari Puskesmas. Saat bagian ini kutulis aku sudah tinggal di rumah saudaraku itu.😉

Hari ke-8

Hari Senin, kembali ambil data. Sebelum ke Bidan aku dan salah seorang teman pergi ke SD dulu buat janjian sama sekolah buat pengambilan data. Jadinya Kamis kami ke sana lagi , insyaAlloh. Setelah itu kami muter-muter desa Malangsuko buat pengambilan data. Pulangnya siang trus aku dan 2 orang teman pergi lagi nyuciin motor (kasihan motorku…kotor buangetz)… Lama pokoknya di tempat cuci motor.. pulang ke rumah dinas aku udah gak sanggup agi buat ambil data. Lelah dan sudah sore. Akhirnya aku balik aja ke rumah saudaraku. Istirahat deh.🙂

Hari ke-9

Hari Selasa. Kami ambil data lagi ke Malangsuko. Kelar deh semua kuesioner. 30 responden terambil sudah. Mulailah kami entry data ke spss dilanjutin nyusun laporan😀 semangaat!

Hari ke-10

Ahamdulillah,,,sejak aku pindah jarang turun hujan. Hari Rabu. Sebenarnya aku piket visite di Puskesmas. Tapi karena suatu hal kami telat, gak ikut visite deh. Langsung kami ber-tujuh ke aula Puskesmas ngerjakan laporan. Puyeng juga gak ada yg membimbing. Besok dosen mau kesini sih, moga aja ada kesempatan tanya-tanya soal laporanku.

Hari ini seneng deh,,besok suami mau kesini…😀

Hari ke-11

Hari Kamis. Sudah ditemeni suami😀 . Hari ini penyuluhan dan pengambilan data di SD Malangsuko. Sorenya maen ke ngantang, ke tempat bapak-ibu. Kehujanan pulang-pergi n kedinginan😛

Hari ke-12

Hari Jum’at, tidak banyak kegiatan. Cuma ngentry data FFQ ke SPSS.

Hari ke-13

Sabtu. Kerjaannya ngolah data melulu. Kali ini masukin 24-Hour Recall responden ke Nutrisurvey.

Hari ke-14

Hari Ahad. Menyenangkan, jalan-jalan sama suami. Paginya ngaji, sorenya maen-maen ke Coban Pelangi…. Indahnya pemandangan…..! Seperti di atas awan. kalo pernah liat The Lord of The Ring, nah kayak gitulah pemandangannya,,gunung-gunung yang diselimuti awan sejajar dengan kami….indah banget meskipun awal-awal terasa ngeri juga….😛

Hari ke-15

Suami pulang. Hari Senin. Aku ikut visite dokter hari ini. Sempet dibuat trauma sama pasien. Pengalaman pertama….😦

Hari ke-16

Nyusun laporan lagi di Aula Puskesmas. Liatin temen-temen yang lagi pada serius ngerjakan,,,😀

Hari ke-17

Hari Rabu. Biasa ah nyusun laporan… Kayaknya udah sampai pada titik jenuh ngubek-ngubek laporan terus,,,tapi harus tetep semagat.. Suami dan orang tua menanti kelulusanku….

Hari ke-18

Hari Kamis, ke Desa yang jauuh lagi buat rereshing kader sambil nentukan jadwal penyuluhan ibu-ibu. Jadinya besok Senin. Hari ini ada masalah, laptop mbak Wita kena virus, nyala-mati melulu, awalnya sih kena virus shortcut yang dari flasdisk, dapetnya dari laptopku, turs C-nya discan pake avira, akhirnya jadi gitu deh. Aku dulu juga kayaknya gara-gara avira laptopku jadi bisu. Sensitif banget sih tuh antivirus. Sekarang Mbak Wita jadi gak bisa ngerjain laporan sementara coz laptopnya masih di Malang buat diinstal ulang😦

Hari ke-11

Hari Jumat. Visite lagi. Kali ini pasiennya cuma sedikit. Alhamdulillah. Lagi-lagi ada pasien yang “berkesan” bagiku😛 . Kali ini lucu,, tapi gak perlu diceritakan lah,,😀

Habis visite lanjut ngerjain laporan sampai menjelang sholat Jum’at.

Singkat cerita,,saat tulisan di paragraf ini kutulis, aku dah pindah rotasi di salah satu Rumah Skit besar di Malang. Yang di Tumpang dah kelar, Alhamdulillah.

Jujur, preDi di klinik sungguh berat bagiku. Hari pertama aku praktek di rawat inap, aku sempat dibuat menangis sejadi-jadinya (tentunya tidak di depan umum). Aku sempat menangis di dapur (karena alasan yang dirahasiakan), sampai ketahuan sama CI-ku (ahli gizi RS). Akhirnya aku disuruh sholat dan menenangkan diri dulu. Hiks….pengalaman yang sangat berkesan di hari pertamaku di rawat inap…

Saat ini aku sudah masuk minggu ke-3 di Rumah Sakit. Minggu ini aku tugas di ICU. Miris liat pasien-pasiennya. Prihatin. Aku jadi sangat bersyukur diberi kesehatan.

Saat ini kondisi psikisku lumayan labil. Tekanan dari mana-mana. Mikir ini itu, bahkan aku juga masih harus PKNM (KKN) mulai bulan ini. Alhamdulillah, temen2 jurusan Pendidikan Dokter dan Keperawatan memaklumi kondisiku yang tidak bisa sembarangan izin dari preDI, jadi kami bisa saling menyesuaikan jadwal buat kegiatan PKNM.

Hufh…menghela nafas menjadi kegiatan harianku (emang normalnya gitu….😛 ). Menjadi “janda” sementara sungguh tidak nyaman. Rasanya ingin cepat selesai, cepat pulang ngurusin PR di rumah yang masih segudang. Semoga Alloh memberiku kekuatan dan kesabaran…

 

PRE-DI FSM

Alhamdulillah sekarang sudah 2 minggu di salah satu rumah sakit Islam di Malang. Sudah selesai di rotasi klinik, sekarang pindah ke rotasi Food Service Management. Alhamdulillah disini lebih nyaman, meskipun ada satu perawat yang judesnya minta ampun….MaasyaAlloh. Himbauan kepada segenap tenaga medis agar tidak memperlakukan kami (para mahasiswa praktek) seenaknya. Kami juga makhluk yang punya perasaan. Apa salah kami hingga kalian tidak menghormati kami dengan bersikap tidak baik pada kami. Bahkan senyummu seakan seperti barang termahal sedunia. Ingatlah, dulu bukankah Anda juga pernah menjadi mahasiswa praktek seperti kami??!!

Masih ada di ingatanku, lucu dan memprihatinkan,,, waktu itu aku hendak ke ruang perawat untuk minta izin nyebar kuesioner ke pasien. Pertama perawat muncul dengan wajah sumringah. TAPI, begitu tahu aku yang mencarinya, begitu beliau melihatku (seragamku yang putih2 dengan nametag di kerudungku, yang seolah tertulis disana “mahasiswa praktek yang pantas diremehkan” di mata beliau. Mungkin), langsung raut muka beliau berubah drastis. Lucu. Wajah yang semula sumringah berubah jadi judes dan dingin seketika (aku rasanya mau ketawa sekaligus menghela nafas). Bukan hanya itu, kata-katanyajuga keras dan tidak lembut (baca:tidak ramah/sopan). Dalam hati aku bertanya,,apa salahku…?

Tapi sudahlah, sudah biasa. Selama aku praktek itu bukan satu-satunya perawat yang judes. Kenapa ya kok bisa gt? memang tidak semua perawat seperti itu,, tapi kenapa juga banyak yang judes?? Aku jadi berfikir,,kelak anakku tidak akan aku sekolahkan keperawatan! Mungkin lingkungan yang membentuk karakter seperti itu. Wahai para perawat yang baik,,tetaplah dalam kebaikanmu. Kami adalah saudara2mu, perlakukanlah semua orang dengan lembut dan baik tanpa memandang pangkat/kedudukan. Semoga Alloh melembutkan hati beliau2 perawat yang judes. Amiin.